Ayah Eek!!

Ayah Eek!! Yak, kata-kata itu memang begitu simpel dan sepele yang sering diucapkan oleh anak-anak usia dibawah 5 tahun. Sebagai seorang tua pasti tau apa yang harus dilakukan jika anak kita tiba-tiba melontarkan kata yang merujuk bahwa si anak ingin melakukan kegiatan yg baru saja ia ucapkan. Eeek.

Jika hal itu terjadi ketika berda disekitar rumah sih,it’s oke nak, ayo lepaskan celana kita ke wc lalu salurkan hasratmu. Namun akan lebih horor jika itu terjadi ditempat umum yang mana kita tidak tahu posisi toilet umum plus si anak secara kebetulan tidak memakai “pengaman” (red:pampers). Hal itu pernah saya rasakan beberapa hari yang  lalu ketika si mahmud ngajakin ke Amplaz buat nyerbu promo ulang tahun Sepatu Wakai yang konon katanya Buy 1 get 1. Mahmud mana yang nggak tergoda coba. Bisa nangis darah kalo gak keturutan. “–

Jadi ceritanya si kecil anakku diajak buat nyari promo sepatu di Amplaz, kebetulan pas mau masuk ke gerai menag udah disurh antri pake sistem buka tutup biar didalem nggak sek-sekan. Waktu ngantri aja si kecil udah ribut sambil triak-triak, maklumlah anak kecil. Akhirnya setelah beberapa menit ngantri pintu gerai dibuka. Masuklah bertiga, tapi namanya juga anak kecil tetep aja teriak-teriak kalo nggak ya tangannya usil kesana kemari :)).

Pas udah dapet sepatu yang dikira pas.  Giliran mahmud yg ngantri buat ke kasir buat bayar. Akhirnya si kecilpun tak ajak keluar buat jalan-jalan. Beuhh, ngajakinya naik turun ekskalator. AKhirnya sampai pada suatu keadaan dia jalan sambil pegangin perut. Takut kenapa-kenapa langsung tak tanyain “Adek kenapa?” dengan suara agak lirih dia menjawab “Ayah eek”. Ebusyeett, mana gak bawa perlengkapan apa-apa lagi. Tas yang isinya perlengkapan dia masih dibawa si mahmud, dompet pula disana. Duh gimana ini? Pikir nanti aja lah pikirku. Langsung  dah saya gendong nyari toilet. Akhirnya nemu mas-mas cleaning service tanya toilet. Syukurlah toilet tidak jauh dari jangkauan.

Sampai dikamar mandi langsung tak buka celana. Untungnya belum brojol dicelana, kalo udah brojol duluan gswat level dewa nih. Akhirnya si kecil tak suruh jongkok yang kebetulan aja ada stok closet jongkok yang kosong jadi lebih enak buat nyuruh jongkok. Gak kebayang kalau cuma tinggal closet duduk.

Anakku tipenya jijikan, liat eeknya sendiri aja di geli. Jadi kalo habis keluar tu eek harus segera di guyur, kalo nggak dia gak bakal mau nglanjutin eeknya. Nah pas tak pencet flush diclosetnya eh dia malah teriak-teriak kegirangan. Malah kaya dikasih mainan, duh leee.

Akhirnya proses bertapa si kecil pun selesai. Sesudah tak cebokin trus pake celana lagi. Giliran cuci saya cuci tangan. Pas mau dikeringin di blower eh si kecil malah ketakutan wwkwkw.

Sampai di gerai pas kebetulan si mahmud udah selesai bayar dilanjutkan beli snack sedikit buat cemilan si kecil trus pulang deh.

Kalo kamu punya anak kecil dan sekiranya mau diajak berlama-lama di tempat umum, mungkin alangkah baiknya suruh eek dulu deh, biar gak bikin panik diacara piknikmu. Unutng aja le kamu pinter kalo mau eek bilang dulu. Coba kalo tiba-tiba brojol trus baru bilang “Ayah Eek”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*